The Animals L-O-V-E Meh

The Animals L-O-V-E Meh

Senin, 19 Desember 2011

The Bride of The Water God

 
    Baru-baru ini gue baca manhwa (manga/komik dari korea) karya Mi-Kyung Yun yang judulnya The Bride of The Water God. Cerita fiksi romance tentang Dewa Air yang jatuh cinta sama manusia. Dibalik kekurangan karakter Dewa Dewi yang diceritakan dalam plot kisahnya, artworknya keren abies, detail dan indah, setting gambar background-nya saking ribet jadi terlihat real, bangunan dan pemandangan terlihat nyata, baju-baju, aksesoris dan ornamen yang dipake karakternya niat abies digambarin (but that's a good point). Tapi yang paling penting adalah karakter yang digambar cakep-cakep dah, karakter cewenya cantik-cantik, karakter cowonya ganteng-ganteng, apalagi yang jadi Habaek (Dewa Air)-nya, yaah soalnya standar fisik orang korea itu kan emang rada tinggi ye. Cuman emang rada lebaynya tu kalo ngegambarin secara close up, tinggi badan orang-orangnya sungguh berlebihan, seperti mengalami gigantisme hehehe.


      Nah ini dia cover-cover komiknya yang cucok icuu....  



            
                          
 

 


     
      That Habaek is really perfect being a husband. Gue juga mau satu dah kalo ada cowo begitu di dunia ini. Wajah tampan, setia dan bertanggung jawab ckck..tipikal cowo komik banget. Belom lagi karakter Soah yang jadi wife-nya, cantik, feminin, kalem, cucoo banget idaman para pria. Walau sebetulnya dari segi cerita gue kurang suka dengan tema God and Goddess romance kaya gini. Secara kalo yang namanya Tuhan itu kan harusnya Maha Kuasa, tidak beranak dan diperanakkan, tidak bisa mati, apalagi jatuh cinta sampe menikah dan punya anak. Kalo gitu, lemah banget yak itu Tuhan, terus kapan mereka mikirin kehidupan manusia?? Wong hidup mereka aja ribet saling berantem satu sama lain, punya dendam, cemburu, bunuh-bunuhan, melarikan diri seolah-olah ngga punya kekuatan dan di kahyangan itu ngga ada tempat aman. Yah namanya juga komik karangan. Ape aje bisa dijadiin dah.


    Jadi sesuatu yang paling gue suka dalam komik ini tuh kayaknya cuma the artwork dan mereka berdua aja deh hahaha....andai aja temanya ngambil cerita romance ala manusia biasa. But by the way, when i see the picture, i want to be in her position gakgakgak...jyah human being, LOL
    

Sabtu, 03 Desember 2011

The Number 23

     The Number 23, have you ever seen this movie? yes right ini adalah filmnya Jim Carrey yang bertema drama misteri, film ini ada hubungannya nih sama gue (rada serem juga sih). Disini Jim Carrey berperan sebagai Walter Sparrow, hmm..apakah masih ada hubungannya dengan Jack Sparrow dari Pirates of Carribean?? haha..tentu saja tidak. Cerita film ini berkutat seputar angka 23 yang bikin Walter Sparrow sangat terobsesi dengan angka itu setelah dia baca novel The Number 23 yang diberi oleh istrinya yang ternyata kisahnya mirip dengan kisah hidupnya. Walter mengalami serangkaian peristiwa, mimpi, fantasi psikologis yang membuat dia jadi bertingkah dan berpikir aneh setiap kali menemukan angka 23. Nah terus apa hubungannya film ini sama gue??? omaigadddd gue ngga mau ya jadi psycho gitu gara-gara angka 23, dan sekarang tepat di hari ini tanggal 3 Desember 2011, gue ultah yang ke 23.....GUBRAAAAKKK....  

    Plis deh git, this is mystery drama and even your birthday didn't sound like a horror thing. Hahaha...iya sih..tapi itu kan cuma sedikit intro aja gitcuu hehe...hmm...sebetulnya ngga ada yang happening banget di ultah gue yang ke 23 ini. Gue cuma pengen sekedar share aja tentang beberapa hal yang berhubungan dengan kedewasaan hihihi..


      That is my birthday cake from my Dad, Mom and my lil but BIG bro. Thanks for the joy that u all bring to my life since i was born at 3 December 1988....a long..long 23 years ago. Gue harus lebih banyak bersyukur dengan diri gue saat ini, karena sebetulnya biarpun secara nominal umur gue bertambah tapi secara hakikat hidup, waktu hidup gue berkuraaaaaang. God, i better to prepare for everything now

   Hmm..sebetulnya gue ngerasa jadi besar itu ngga enak sumpah. Gue ngerasa idup gue sangat lurus sejak kecil, ngga pernah ngelakuin yang aneh-aneh. Makanya gue ngerasa amat sangat sayang sekali kalau gue harus ninggalin masa kecil gue dan beranjak dewasa. Gue ngerasa makin gede tuh makin kompleks aja nih masalah-masalah yang dihadepin, sedangkan gue ngga ada persiapan atau pengalaman bahkan keberanian untuk menjadi nyoba-nyoba nakal waktu gue kecil dulu. Jadinya gue sedikit kelimpungan menghadapi perubahan problematika hidup gue (halah bahasanya). Sedangkan dulu gue ngerasa amat sangat have fun dan fine-fine aja menjadi lugu. Hanya dengan nonton anime, gambar-gambar atau baca komik, gue udah ngerasa sangat happy maksimal...omaigad...gue ngerasa jadi agak otaku kalo dipikir-pikir. 

    Ada 3 hal masalah orang dewasa yang amat bikin gue ketar ketir. Sebetulnya di enggak-enggak juga pastilah manusia bakal ngadepin 3 hal ini, khususnya perempuan. Aduh gue benci menjadi hilang ide dan menjadi dong-dong seketika. 3 hal ini betul-betul berkecamuk dalam pikiran (aduh uda deh ah bahasanya lama-lama mo muntah). Ini nih 3 hal itu :
  1. Occupation. Hadeuuuh...kalo aja idup ngga butuh makan, ngga butuh rumah, ngga butuh baju...gue udah leha-leha, kipas-kipas, pikiran fly ampe ke langit ke tujuh. Sayang sekali ya...sebagian besar sekolah-sekolah di Indonesia sejak SD ngga pernah ngajarin entrepreneurship dan materi pelajaran untuk ngelatih otak kanan, yang ada gue dulu cuma dilatih hapalan dan teori...kesini-sini mana ada tuh satupun yang nempel di otak gue, nggak berbekas sama sekali. Alhasil mulai dari kuliah gue struggle mati-matian dari nol karena masuk jurusan yang beda 1000 derajat dari jurusan di sekolah dulu. Lulus kuliah, lagi-lagi otak dihadepin ama pikiran "ikut-ikutan orang welah" jadi karyawan kantor. Padahal kalo negara mau maju paling enggak mesti punya penduduk yang jadi pengusaha sebanyak 2% dari total penduduk. Nah itu tuh, gue lagi stuck disini. Setelah terlena karena jadi pegawai yang punya penghasilan tiap bulan, sekarang jadi pengangguran tingkat dewa, gimana coba rasanya. Demi ngewujudin mimpi gue yang nggak mudah ini, gue rela resign. Gue itu tipe orang yang sebetulnya gampang berubah-ubah dan pembosan jadinya nggak cocok kalo jadi karyawan. Gue ngerasa ketonjok banget waktu baca quotes ini "Suri tauladan yang baik itu Rasulullah SAW kan? Beliau berdagang, kok kamu jadi karyawan?" wadezig wadepak. Nah itu bener tuh kata-katanya, tapi gimana tuh mulainya? gue cuma butuh 2 hal : KEBERANIAN dan PERCAYA DIRI.
  2. Married. Haduuuuh bulan November kemaren gue dapet banyak banget wedding invitation, dari temen dan sodara. Gue bingung, ini emang takdir mereka atau latah berbondong-bondong merit? Mungkin takut sama taun 2012, mungkin ngincer tanggal cantik atau emang pengen kawin muda (aduh suudzon aja nih, astagfirullahaladzim). Pastinya mungkin mereka emang udah siaplah makanya merit. Sebetulnya ngga ada yang salah dengan menikah, hal ini jugalah yang melengkapi 50% pahala kita di dunia, nah yang 50%nya lagi pahala solat, puasa, zakat, sedekah dll. Aduh kebayang ajalah kalo ngga merit, gue aja ngga yakin gue suci dan sempurna untuk ngisi pahala yang 50%, gue pasti punya dosa...lah gimana kalo gue ngga nikah? berapa persen yang gue bisa capai buat masuk surga? oooooh NO. Terus kenapa takut? aduh bukannya takut sih, gue itu orangnya gampang berubah-ubah, mau-mau engga-engga gitu, orangnya agak picky dan gampang ilfil jyaah I mean you don't want to give your life to the wrong person, right? well..sometimes being picky isn't too bad. Memilih yang terbaik, itu yang diinginkan semua orang. Fine, kalo gitu jelas kan? Nah tapi kalo ngga ada aja yang menurut lo baik gimana? Oke the answer is...just let Allah SWT choose the best for me, enough????? Sejujurnya gue rada takut dengan komitmen, kurangnya rasa percaya sama diri sendiri dan satu lagi sama "BITCH" alias wanita murahan yang suatu saat bisa aja godain suami gue. Gue cuma butuh 3 hal : WAKTU, PENGETAHUAN dan ORANG yang TEPAT.
  3. Pregnancy and Childbirth. Alamak, gue liat kucing gue yang bunting bolak balik ngelahirin di rumah gue aja ude serem, gimana bayangin gue yang berada dalam posisi itu. Astagfirullah...jangan samain dengan kucing dong. Fiuh, gue tau beratnya menjadi seorang wanita adalah disaat kamu menikah, kamu dihadapkan pada berbagai hal yang hanya bisa dilakukan oleh wanita dan hal itu banyak sekaliiiiiii, bercabang-cabang seperti event olahraga yang punya banyak cabang bikin pikiran bercabang. Gue tau gimana peranan emak gue dalam keluarga,  hebat banget dah IRREPLACEABLE. Gue kadang ciut, can i? bertanya-tanya sama diri sendiri. Gue berusaha supaya bisa mempersiapkan waktu yang masih senggang ini buat cari-cari pengetahuan tentang itu. Biar gue ngga buta banget tentang hal ini. Sesungguhnya gue ini penakut dan perasa (halah semua wanita juga begitu), apa yang dipertaruhkan itu sangat berat, makanya surga adanya di telapak kaki ibu. Yah gue cuma butuh 2 hal : RASA IKHLAS dan SYUKUR sebagai WANITA.
   Pastinya gue bersyukur masih diberi hidup sampai detik ini, diberi kesempatan untuk memperbaiki diri, masih dilindungi dalam keimanan ini, masih bisa merasakan nikmat-nikmat Allah yang kadang lupa untuk disyukuri, sepele tapi sangat luar biasa (bisa nafas, bisa kentut, bisa kicep-kicepin mata, bisa jalan, bisa ngerasain manis, pedes, pahit, asem, asin and many more). Alhamdulillah wa syukurillah trims ya Allah, Tuhanku yang Maha Daya. 


      Very proud to be myself, gue ngga mau jadi orang lain karna gue emang ngga akan bisa berubah jadi orang lain sekalipun gue mau hahaha....dooh paling ngga tuker badan bentar kek...pengen juga nyobain jadi si itu, jadi si ini. Wew udah ah...intinya HAPPY BIRTHDAY TO ME :)