The Animals L-O-V-E Meh

The Animals L-O-V-E Meh

Rabu, 08 Februari 2012

The Occupation (Part 3)

    Ngomongin soal pencarian jati diri dan pengalaman gue dalam pekerjaan yang belum seberapa. Gue masih masuk dalam tahap awal, masih abu-abu, belom jelas, masih pusying bin lieur kata orang sunda mah. Gue yang masih seneng baca komik, nonton anime dan main game ini udah harus mulai serius memikirkan kelangsungan hidup gue di masa depan. Walau otak masih polos (cih..tidak mungkin), walau pengalaman masih minim (yah ini betul sangad), walau punya pacar belum pernah sekalipun (entah harus malu atau bangga), tapi gue selalu berusaha. 


   Selepas resign dari pekerjaan pertama, gue puas-puasin dah liburan plus belanja-belanja untuk refreshing. Gue pikir setelah itu bakalan gampang deh dapet kerjaan baru lagi. Ternyata alamak huwaaaaaaaw masya Alloh deh. Mungkin udah hampir 30 lamaran yang gue bikin terus gue masukkin ke berbagai perusahaan. Dari perusahaan besar yang pasti terjamin kalo masuk, sampe perusahaan kecil yang masih merangkak dan berkembang udah gue lamar. Bolak-balik interview sampe khatam pertanyaan apa yang bakal keluar dan tes seperti apa yang biasa diberikan. Tapi mungkin mas kawin gue belom cukup buat ngelamar mereka bruakakakakakakak. Nyengir ajalah kalo dah ngerasa perfect pas interview, tapi kok kaga dipanggil-panggil lagi?? Positive Thinking aja, mungkin gue kebagusan buat mereka haaaaa..PD gue :P


    Omong-omong soal pengalaman interview, ada beberapa perbincangan yang gue alami saat lagi interview, gue share dikitlaa disini wkwkwk...kalo diinget-inget lagi, bener-bener nyengir aja dah gue mah hahaha....


Interview 1
A     : Kyaaaa...ini lucu buangeeet (ala-ala suara alay Yuki Kato) 
         sumpah ini lucu banget, kamu yang bikin? 
        (sambil ngasih liat cover CD portfolio gue)
Gue : Iya pak itu saya yang bikin, di dalem cd-nya masih banyak lagi pak..hehe
A     : Oh ya?? Duh sayang ya ngga ada laptop disini 
         kamu nggak bawa portfolio yang udah di print? 
Gue : Engga ada pak, abis di koran lowongan ngga disuruh kasih print out 
         portfolio kan.
A     : Oh iya..ya, yaudah deh nanti saya hubungi lagi ya setelah saya liat 
         portfolio kamu.


(Okey gue udah sangat seneng dapet pujian, tapi berminggu-minggu kemudian. Taraaaaah gue ngga dihubungi lagi. Jadi apa maksudnya semua pujian ituuuuuuuuh T_T).


Interview 2
B     : Emm..jadi kamu baru resign ya dari perusahaan yang dulu?
Gue : I..i..iya mas (gyaaaaaaa emangnya mas baso T_T, salah nyebut gue)


(Mungkin dia merasa ngga dihormati karena gue panggil mas, harusnya gue tetep hormat walau yang interview keliatan muda, padahal dia bakal atasan gue entar kalo keterima. GAGAL deh gue). 


Interview 3
C     : Disini hari kerja harus masuk setiap hari, libur 3 kali sebulan tapi harus 
         pilih hari, gantian sama temen.
Gue : Oh gitu ya, kalo minggu ngga bisa libur ya? 
D     : Loh emangnya kenapa?
GueTiap minggu saya harus ngaji soalnya.


(Tiba-tiba masuk Big Boss yang punya perusahaan itu, matanya segaris, jangan disebut ah nanti rasis wkwkwk :P)  


D     : Pak katanya tiap minggu bisa libur ngga? 
BB   : Hah? Mau kemana hari minggu? Mau ke gereja? hahaha
Gue : (Dalam Hati) Heeh lo ngga liat ape gue pake jilbab? Masa ke gereja?!?!
         Maklum mata cuma segaris sih ya, damn gue ngga boleh rasis.


(BB ketawa, C sama D juga ikut ketawa biarpun pake jilbab tapi karena ngga enak sama bos yaah gue makluminlah posisi mereka)


C     : Bukan pak, dia harus ikut pengajian tiap minggu katanya.
BB   : Lah bukannya hari Islam itu jumat ya? harusnya ngaji itu tiap jumat.
Gue : Hehe (nyengir kecut)


(Sekarang mikir aja, kalopun iya gue ubah hari pengajian rutin gue ke hari jumat, apa iya si BB bakal ngijinin gue libur tiap hari itu? sedangkan mereka bilang libur sebulan itu 3 kali dan harus pilih hari, mana harus tukeran pula sama temen. Gue ngelamar jadi Staff Design hoy...Staff Back Office, tapi kok hari kerjanya sama kaya SPG??). Nah kalo yang ini GAGAL sih biarin dah gue ga peduli, dan kalopun gue dihubungi lagi, gue pasti tolak mentah-mentah. Dalam hidup harus balance dong urusan dunia dan akhiratnya, karena gue tau gue juga banyak dosa. 


   Huwaaah sekian dulu ah bahas-bahas soal hal-hal begini. Wkwkwk....satu hal yang selalu gue pegang teguh sejak dulu, gue hanya perlu "Percaya". Hidup adalah Pilihan, Keputusan dan Usaha kita dengan finishing sentuhan takdir Allah. Gue udah mencoba ngelamar di perusahaan besar dan belum diterima, sampai merendahkan diri ngelamar di perusahaan abal-abal yang belom jelas asal-usul dan perkembangannya juga udah gue jabanin. Tapi mungkin gue memang nggak tepat berada disitu dan karena gue selalu cukup "Percaya", gue yakin di satu titik nanti, Allah telah menyiapkan "The Perfect Job" only for me hwehehehe...dari dulu juga selalu dan selalu seperti ini polanya. Gue ngga pernah dikasih lucky, selalu harus berusaha dan kerja keras 2 kali lipat lebih dari orang lain. Tapi hasil yang gue dapet juga memang selalu worth it buangeeeet, alhamdulillah thanks Allah, ai lop yu pulll XD  


THE END



2 komentar:

  1. Sagita,,, yang bisa aq ambil dari semua ini adalah bahwa hidup emang butuh semangat untuk mencapai suatu kebahagiaan,,,, dan yang menarik dalam bahasan ini yang disampein ma sha,,, yaitu :

    "dalam hidup harus balance dong urusan dunia dan akhiratnya" IT'S AWESOME ;)

    Jalan hidup qta tak selamanya sesuai apa yang kita inginkan,, tapi selama kita mau,,, nasib kita bisa berubah,,, dan jangan mengalihkan satu titik dari pandangan kita untuk mencapainya yaitu "tujuan"... :)

    chie yakin klo sagita pasti bisa!!
    Keep Fight sobath,,, ^3^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih teh uchie udah menguatkan ak hehe...betul sekali yg nggak boleh kita lupain adalah "tujuan", karena hanya dengan memiliki "tujuan", hidup menjadi lebih berarti dan pantas utk diperjuangkan.
      Semoga hidup kita senantiasa diberi kebahagiaan oleh Allah di dunia maupun di akhirat amiiiin \>__</

      Hapus