The Animals L-O-V-E Meh

The Animals L-O-V-E Meh

Rabu, 08 Februari 2012

THE REASON

     Saat pertama kalinya gue dipanggil interview, gue belum pake jilbab seperti sekarang. Masih baru lulus, masih fresh, masih suka ikut-ikutan Job Fair dan ngelamar sana-sini. Giliran dapet panggilan interview, dooh jauh amet tempatnya. Demi pengalaman dan masa depan yang cerah, gue datengin dah tuh perusahaan yang katanya konsultan.

     Waktu dateng gue heran, hah?? ini perusahaannya? ini kan ruko, kok jualan kertas kado?? Gue mao jadi Desainer woy...bukan tukang jualan warung!! Nggak cukup ni die perusahaan bikin kaget. Begitu masuk ke dalem, nyeeeessss kok semua laki-laki, cewenya cuma gue doang. Handphone stand by mode, biar kalo ada apa-apa gue bisa langsung calling bokap yang nganter dan nunggu diluar.


    Begitu disuruh isi lembaran psikotes, gue lirik kanan kiri, ada yang masih muda tapi hampir semua rata-rata bapak-bapak yang udah berumur. Ngisi psikotes lama banget sambil kebingungan baca lembaran pake kacamata plus-nya. Terenyuh juga sih, soalnya udah seumur gitu masih gigih nyari kerjaan demi dapet penghasilan yang lebih layak, demi anak istri. Patut dicontoh semangatnya!!


     Gue selesai duluan ngisi psikotes dan langsung di tes desain karena gue emang ngelamar di bagian desain. Gue kasihin dah tuh lembaran psikotes gue ke bapak HRD-nya. Nggak nyangka ni bapak genit banget, hoy inget anak istri om!! Nanya-nanya nomer hape gue yang ini bukan terus boleh ngga kalo nanti sms, wedew ngeri amaaaat. Bawaannya udah pengen kabur deh ngga jadi aja, dooh kenapa masih ada tes desain sih.


     Akhirnya gue di tes desain sama orang lain, lebih muda dari bapak genit yang tadi. Fiuuh untung mas-nya yang ini baik. Ngobrolnya nyambung soalnya dia orang desain juga. Begitu selesai di tes desain, tiba giliran gue yang di interview. Tapi ternyata bukan di ruko yang ini. Gue mesti jalan beberapa blok dari ruko itu. Tapi mas yang tadi nge-tes desain berbaik hati mau nganterin gue jalan kesana.


Di jalan kita bedua ngobrol tentang kerjaan, sebut aja si mas ini namanya Z.


Gue : Mas kalo keterima, kerjanya nanti disini atau dimana?
Z     : Ini kan perusahaan konsultan, biasanya untuk disalurin 
         ke perusahaan yang membutuhkan. Tapi disini sendiri juga lagi butuh kok.
Gue : Oooh gitu..mas disini bagian desain?
Z     : Iya, tapi kalo saya masih suka ngambil freelance juga ke Jakarta.
         Mau nyoba freelance juga ngga?
Gue : Wah kalo mesti ke Jakarta saya belum siap, 
         jauh soalnya kalo buat freelance doang.
Z     : Ya engga kan bisa lewat telpon. Kalo nanti ada freelance 
         bisa dihubungi lewat sms atau telpon. Mau ngga?
Gue : Ya boleh deh buat pengalaman.
Z     : Kalo gitu boleh minta nomer handphone-nya?
Gue : Oh ya boleh....085XXXXXXXX
(Jalan sambil tukeran nomer hape)
Z     : Siip nanti dikabarin deh ya kalo ada freelance hehe..
Gue : Okeh siip mas makasih banyak dah dianterin juga kesini.
Z     : Okeh ngga apa-apa nyantai aja, good luck ya interviewnya.

     Setelah itu gue masuk ke ruko itu, weleh kok ini ruko kayak kantin makan?? Sebenernya dia ni perusahaan bergerak di bidang apa sih? Okei gue masuk dan langsung di interview sama ibu-ibu, kayanya Bos disitu. Matanya cuma segaris...jiah lagi-lagi mata segaris, jangan disebut secara eksplisit, nanti rasis haha. 


    Gue udah tegang aja, dalam pikiran ni, yaaah kalo kerja sama yang mata segaris nanti pelitlah, nanti di Rodi-lah, duh pasti interview-nya mesti perfect, pasti dituntut jawaban yang bagus kalo mau keterima, pikiran kesana kemari. Taunya interview apaan ini?????? Huwaaaaaaaaa....kurang lebih 30 menit dia cuma nyeritain tentang dirinya sendiri. Hoadoh hoadoh....giliran beres, akhirnya gue disuruh buat desain pattern semacem motif-motif buat kain gitu di rumah. Ooh jadi gue mau disalurin kerja di pabrik kain. Nanti 3 hari kemudian dateng lagi buat ngasihin hasilnya terus ikut dia ke pabrik itu.


    Begitu selesai interview, gue cepet-cepet nyamperin bokap. Baru setengah perjalanan pulang, si Z yang tadi nge-tes desain sms gue.
"Gimana tadi interview-nya sukses? Ibunya ngomong apa?"
   Gue jawab aja apa adanya. Lama-lama kok jadi nanyain ke hal yang pribadi, kayak rumahnya dimana, dan ternyata rumah Z deket sama rumah gue, kapan-kapan boleh main ngga ke rumah gue, hobi gue apa, sok nyama-nyamain hobi pula ampe ngajak main keluar segala. Masya Alloh deh, ini orang niatnya apa sih minta tukeran nomer hape?? Janjinya kan cuma mau ngabarin kalo ada freelance.


     Haduuh gue jadi makin ngga yakin 3 hari ke depan gue bakal balik lagi ngasih desain yang Ibu Bos itu minta. Kalo kelakuan para pegawainya kaya gitu, males deh ketemu lagi. Nggak cukup sampe disitu, di hari berikutnya, ini si Z kok jadi makin intens sms yang nggak keruan, sms-nya begini :
"Udah makan malem belum?" 
Hey who do you think you are?!?! Janji lo palsu ya?? Berani-beraninya mau ngadalin gue. Gue ngga bales-bales lagi dah tuh sms. Eh dia sms lagi :
"Ko ngga bales, udah bobo ya?"
Astagfirullaaaah, ini orang psycho. Siapa yang ngga ketakutan sama sms orang begitu, mana baru kenal. Ini menguatkan gue untuk ngga kembali lagi ke perusahaan itu 3 hari lagi buat ngasih desain yang diminta Ibu Bos-nya. Maaf aja kalo kelakuan pegawainya pada ngga normal begitu sih ogah balik kesana lagi.


    Di hari berikutnya Z makin sering sms, tapi gue ngga bales, dia sms langsung gue hapus. Tambah males kan baru kenal udah begitu. Terakhir dia marah-marah sms gue :
"Kamu kenapa sih ngga pernah bales sms aku? Kamu sibuk atau apa? Emangnya aku ni ngeganggu banget apa?" 
Yah semacam-marah-marah karena ga pernah dibales sms-nya. Halaaah gue males dah, eeh beberapa detik kemudian dia sms lagi :
"Yaudah deh maafin aku, kalo aku ngeganggu maaf ya, aku ngga akan gitu lagi, bales doong!!"
WHAT THE!??!!?!?!?!? SOOO SCARY!!!! Talk to the hand nih....masa ngga nyadar kalo gue ngga bales ya karena itu betul-betul mengganggu!!!! Lo kaya yang haus wanita banget sih, iiiih.


    Gue nangis seketika langsung ambil air wudhu dan sholat, gue nangis ampe sesek ini dada dan leher. Gue ngga pernah ngerasa direndahin seperti ini. Tega banget dia nipu gue, padahal gue ngga pernah punya pikiran suudzon waktu ngasih nomer hape. Apa semua orang di dunia kerja itu seperti ini?? Udah gue paling takut sama tipe cowo agresif seperti ini, ya makinan tambah takut cowo dong. 


    Akhirnya gue sms bapak HRD-nya bilang kalo gue udah diterima di tempat lain. Si Z pun udah ngga berani lagi sms, walaupun waktu itu masih sempet sms sekali dua kali, nanya kabar. Haaaah cape deeh. Untung ngga lama gue dapet kerjaan pertama gue, dan karena gue masih keinget kejadian itu terus, akhirnya gue dapet hidayah kuat untuk pake jilbab. Gue ngga mau dilecehkan lagi seperti itu. Gue pengen jadi wanita yang dihormati. Gue sayang sama diri gue, makanya gue harus membentengi pandangan laki-laki hidung belang dengan cara menutup aurat dan mulai berhati-hati dalam bersikap mulai sekarang.


   Gue berjanji demi diri sendiri dan orang tua gue untuk menjaga kehormatan ini hanya untuk seseorang yang halal bagi gue nanti. Membantu membukakan jalan bagi orang tua gue untuk mencapai surga Allah. Membuat mereka ikhlas melepas anaknya saat menikah nanti, agar tidak malu menyerahkan anaknya pada seorang lelaki yang baik. Biarlah orang bilang gue kuper belom pernah pacaran, nggak gaul. I DON'T CARE. Karena gue ternyata memang lebih baik hidup dengan cara seperti ini, yang buruk jadikan saja pengalaman, yang baik jadikan kenangan. Gue bersyukur masih dilindungi dan semoga akan selalu seperti ini selamanya. Amiiin ya Robbalalamin...  


          

The Occupation (Part 3)

    Ngomongin soal pencarian jati diri dan pengalaman gue dalam pekerjaan yang belum seberapa. Gue masih masuk dalam tahap awal, masih abu-abu, belom jelas, masih pusying bin lieur kata orang sunda mah. Gue yang masih seneng baca komik, nonton anime dan main game ini udah harus mulai serius memikirkan kelangsungan hidup gue di masa depan. Walau otak masih polos (cih..tidak mungkin), walau pengalaman masih minim (yah ini betul sangad), walau punya pacar belum pernah sekalipun (entah harus malu atau bangga), tapi gue selalu berusaha. 


   Selepas resign dari pekerjaan pertama, gue puas-puasin dah liburan plus belanja-belanja untuk refreshing. Gue pikir setelah itu bakalan gampang deh dapet kerjaan baru lagi. Ternyata alamak huwaaaaaaaw masya Alloh deh. Mungkin udah hampir 30 lamaran yang gue bikin terus gue masukkin ke berbagai perusahaan. Dari perusahaan besar yang pasti terjamin kalo masuk, sampe perusahaan kecil yang masih merangkak dan berkembang udah gue lamar. Bolak-balik interview sampe khatam pertanyaan apa yang bakal keluar dan tes seperti apa yang biasa diberikan. Tapi mungkin mas kawin gue belom cukup buat ngelamar mereka bruakakakakakakak. Nyengir ajalah kalo dah ngerasa perfect pas interview, tapi kok kaga dipanggil-panggil lagi?? Positive Thinking aja, mungkin gue kebagusan buat mereka haaaaa..PD gue :P


    Omong-omong soal pengalaman interview, ada beberapa perbincangan yang gue alami saat lagi interview, gue share dikitlaa disini wkwkwk...kalo diinget-inget lagi, bener-bener nyengir aja dah gue mah hahaha....


Interview 1
A     : Kyaaaa...ini lucu buangeeet (ala-ala suara alay Yuki Kato) 
         sumpah ini lucu banget, kamu yang bikin? 
        (sambil ngasih liat cover CD portfolio gue)
Gue : Iya pak itu saya yang bikin, di dalem cd-nya masih banyak lagi pak..hehe
A     : Oh ya?? Duh sayang ya ngga ada laptop disini 
         kamu nggak bawa portfolio yang udah di print? 
Gue : Engga ada pak, abis di koran lowongan ngga disuruh kasih print out 
         portfolio kan.
A     : Oh iya..ya, yaudah deh nanti saya hubungi lagi ya setelah saya liat 
         portfolio kamu.


(Okey gue udah sangat seneng dapet pujian, tapi berminggu-minggu kemudian. Taraaaaah gue ngga dihubungi lagi. Jadi apa maksudnya semua pujian ituuuuuuuuh T_T).


Interview 2
B     : Emm..jadi kamu baru resign ya dari perusahaan yang dulu?
Gue : I..i..iya mas (gyaaaaaaa emangnya mas baso T_T, salah nyebut gue)


(Mungkin dia merasa ngga dihormati karena gue panggil mas, harusnya gue tetep hormat walau yang interview keliatan muda, padahal dia bakal atasan gue entar kalo keterima. GAGAL deh gue). 


Interview 3
C     : Disini hari kerja harus masuk setiap hari, libur 3 kali sebulan tapi harus 
         pilih hari, gantian sama temen.
Gue : Oh gitu ya, kalo minggu ngga bisa libur ya? 
D     : Loh emangnya kenapa?
GueTiap minggu saya harus ngaji soalnya.


(Tiba-tiba masuk Big Boss yang punya perusahaan itu, matanya segaris, jangan disebut ah nanti rasis wkwkwk :P)  


D     : Pak katanya tiap minggu bisa libur ngga? 
BB   : Hah? Mau kemana hari minggu? Mau ke gereja? hahaha
Gue : (Dalam Hati) Heeh lo ngga liat ape gue pake jilbab? Masa ke gereja?!?!
         Maklum mata cuma segaris sih ya, damn gue ngga boleh rasis.


(BB ketawa, C sama D juga ikut ketawa biarpun pake jilbab tapi karena ngga enak sama bos yaah gue makluminlah posisi mereka)


C     : Bukan pak, dia harus ikut pengajian tiap minggu katanya.
BB   : Lah bukannya hari Islam itu jumat ya? harusnya ngaji itu tiap jumat.
Gue : Hehe (nyengir kecut)


(Sekarang mikir aja, kalopun iya gue ubah hari pengajian rutin gue ke hari jumat, apa iya si BB bakal ngijinin gue libur tiap hari itu? sedangkan mereka bilang libur sebulan itu 3 kali dan harus pilih hari, mana harus tukeran pula sama temen. Gue ngelamar jadi Staff Design hoy...Staff Back Office, tapi kok hari kerjanya sama kaya SPG??). Nah kalo yang ini GAGAL sih biarin dah gue ga peduli, dan kalopun gue dihubungi lagi, gue pasti tolak mentah-mentah. Dalam hidup harus balance dong urusan dunia dan akhiratnya, karena gue tau gue juga banyak dosa. 


   Huwaaah sekian dulu ah bahas-bahas soal hal-hal begini. Wkwkwk....satu hal yang selalu gue pegang teguh sejak dulu, gue hanya perlu "Percaya". Hidup adalah Pilihan, Keputusan dan Usaha kita dengan finishing sentuhan takdir Allah. Gue udah mencoba ngelamar di perusahaan besar dan belum diterima, sampai merendahkan diri ngelamar di perusahaan abal-abal yang belom jelas asal-usul dan perkembangannya juga udah gue jabanin. Tapi mungkin gue memang nggak tepat berada disitu dan karena gue selalu cukup "Percaya", gue yakin di satu titik nanti, Allah telah menyiapkan "The Perfect Job" only for me hwehehehe...dari dulu juga selalu dan selalu seperti ini polanya. Gue ngga pernah dikasih lucky, selalu harus berusaha dan kerja keras 2 kali lipat lebih dari orang lain. Tapi hasil yang gue dapet juga memang selalu worth it buangeeeet, alhamdulillah thanks Allah, ai lop yu pulll XD  


THE END



The Occupation (Part 2)

    Saat gue kecil dan masih sekolah dulu, tiap pagi berangkat sekolah pasti waktunya selalu bareng sama orang-orang yang mau pergi kerja. Ada yang naik kendaraan sendiri, ada yang masih naik angkot. Tampilan mereka beda-beda, ada yang keliatan rapi seperti pegawai kantoran, ada yang udah dandan cantik seperti pegawai bank. Very busy, looks like an important person and makes me want to grow up fast.

     Belakangan saat umur 22 tahun dan baru aja lulus kuliah, gue tau semua hal itu ngga seindah bayangan gue. Terutama memang karena tuntutan hidup yang utamanya sih butuh ngisi perut dan berbagi gizi dengan cacing-cacing alias makan. Tapi yang paling menakutkan adalah tingkat kerumitan hidup manusia dimulai dari detik ini. Semua aspek dalam hidup mengalami peningkatan level yang ngga akan bisa kita tolak atau abaikan setiap kali bertambah umur, karena semua manusia pasti tumbuh. Inget!! Di dunia ini ngga ada yang konstan.


    Omong-omong soal pencarian jati diri dimulainya adalah saat SMA?? Hmm..gue amat sangat ngga setuju. Terlebih lagi, saat itu kita masih punya tujuan pasti yaitu sekolah. Biaya makan, biaya sekolah, dan biaya-biaya lainnya masih jadi tanggungan orang tua. Jadi apanya yang bisa disebut sebagai pencarian jati diri? Kalo masa-masa SMA adalah masa-masa nakalnya seseorang, punya rasa ingin tahu yang besar, pengen coba-coba, itu sih ngga termasuk sebagai pencarian jati diri. Tapi masuk tahap perkembangan pengetahuan.


     Bagi gue, masa-masa pencarian jati diri dimulai saat udah lulus kuliah (berhenti mengikuti alur yang sudah ditetapkan dan mulai memilih jalan hidup dengan cara masing-masing). Manusia bisa jadi sukses, bisa stuck di tempat, bisa gila, bisa nekat, bisa berpikir jalan pintas, bisa berada di posisi paling atas (kekayaan, kehormatan, jabatan) ataupun dalam posisi jatuh ke lubang yang paling dalam sekalipun (kemiskinan), semuanya dimulai dari sini. Masa-masa paling sulit menentukan sikap untuk mengambil langkah kecil yang memiliki pengaruh besar untuk masa depan. 


     Ibarat nyebarin pakan ke kandang ayam. Tiap tahunnya manusia-manusia yang baru lulus pada rebutan buat dapet kerjaan yang layak seperti ayam-ayam yang rebutan pakan buat makan. Persaingan ketat, rebutan posisi, jabatan, kekuasaan. Ngga heran kalo kita baru nemuin tipikal orang penjilat, orang yang senengnya ngadu domba, orang yang seneng liat temen susah, orang yang senengnya nge-babu-in dalam pekerjaan, semua jenisnya lengkap abies. Tinggal pilih mau terdampar di lingkungan kerja seperti apa.


   Kebayang kerasnya perjuangan ortu yang mampu ngehidupin gue sampe sebesar ini, ditengah keadaan seperti itu. Mau minta bill-nya sama mereka?? Mana sanggup gue buat bayar. Makanya jadi orang yang bener biar ngga usah nyusahin ortu!!! (Peringatan keras untuk diri gue sendiri).


Fiuuuuuhhh...still To be continued..



Minggu, 05 Februari 2012

The Occupation (Part 1)

    Dari judul dah ketauan banget mau ngomongin apaan...ckck...yap "pekerjaan" ini emang satu hal yang sangat nge-trend banget dibicarain orang-orang kalo kita udah lulus menuntut ilmu pendidikan formal. Bosen ditanyain?? Bosen ngejawab pertanyaan yang itu-itu aja?? Oooh TENTUUU...tidak salah lagi. Kadang saking udah males, jawabnya sambil ogah-ogahan plus senyum kecut gitu. Ngomong-ngomong soal kerjaan, gue yang lulusan DKV akhir tahun 2010 lalu baru punya pengalaman kerja selama 7 bulan. Biasa disebut dengan istilah Newbie kalo di dunia maya. 

Terperosok di perusahaan siluman yang belum bener sistem manajemennya??
Kontrak tidak jelas??
Bos pelit?? 
Teman kantor nggak ada yang kece plus bisa dikeceng?? 
Jarak kantor dan rumah jauh sampai-sampai harus nge-kost??
Dikirim dinas ke luar kota untuk alasan yang tidak jelas dan entah apa hasilnya?? 
Selip gaji tidak ada dan gaji yang diterima tak pernah utuh setiap bulan??
Apalagi mengharapkan adanya bonus & kenaikan gaji??
ANDA PERNAH MERASAKAN SEMUA ITU??

     Alhamdulillah yah ini lebih dari sesuatu, ini yang disebut pengalaman dan kerasnya hidup seorang pegawai. Motto pegawai yang "Ngeluh-ngeluh tapi butuh" jadi kedengeran wajar banget, karena dulu gue juga begitu, bruakakakakakak membela diri dan teman senasib. 

     Ada yang bilang "Orang tersiksa dengan pekerjaannya tapi tidak mau keluar karena takut rizki Allah tidak ada selain di tempat yang menyiksa itu, padahal kalo mau berusaha semua pasti ada jalan karena rizki itu adanya di tangan Allah". Betul bener nih omongan...tapi betul juga yah dear kalo cari kerjaan jaman sekarang itu susah. Oooh meeenn, apa atuh yang mudah di dunia ini?? Kalo betul mudah mungkin gue sekarang juga sudah bekerja lagi ditempat impian gue dan tidak menganggur selama iniiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii...WHY...WHY?!?! 

    Keras memang hidup ini...lebih keras dari batu dan lebih keras dari kepalamu, sadiiis. Siapa sih yang bilang hidup itu gampang?? Anak konglomerat yang kerjaannya cuma menengadahkan tangan lalu ngucur dah tuh duit berjuta-juta?? Iya dia orangnya?? Kalo iya sinih tak' culik terus gue minta tebusan dah tuh ama bokapnya yang semena-mena ngemanjain anak. Terus apa bedanya sama orang yang menengadahkan tangan di lampu merah ituh. Kalo hidup semudah menengadahkan tangan lalu ngucur duit gratis tanpa pungutan biaya dan embel-embel penipuan berhadiah, mungkin gue nggak akan galau, hidup makmur, aman dan sentosa.

Lalu kenapa gue keluar kerja??? (Hati kecil berbicara)
Ya engga tauuuuuuu, masa lo ngga bisa baca dari sekian banyak tulisan yang gue bold diatas. Mana alesan yang bisa bikin gue betah kerja disonooooo?? (100% benar nancleb ke jantung) 

     Gue tau gue Newbie dan gue relakan dibodoh-bodohi, namanya juga Newbie. Kalo udah dapet yang namanya surat pengalaman kerja baru dah tuh bukan Newbie lagi, baru boleh songong nego gaji dan show off kemampuan. Oh damn...ternyata perjuangan gue belum berakhir dan perahu dagang gue belum nemuin dermaga yang tepat untuk berlabuh buat jualan cabe pedas hot..hot nyelekit (wadepak sih ah).

JREEENG JREEENG To be continued ....


          

Kamis, 05 Januari 2012

WHEN YOU GROW UP

     "When you grow up, you will see the truth", like this banget sama kalimat itu. Gue baru menyadarinya semenjak masuk kuliah semester pertama. Yap...yap...yap...semakin lo besar dan dewasa, lo semakin ingin dijauhkan dari orang yang membawa dampak negatif buat lo. Lo berdoa dan berusaha untuk tidak tersakiti, menjadi lebih sensitif juga berhati-hati dalam bertindak. Karena semakin besar dan dewasa, lo akan bertemu lebih banyak orang yang random dengan berbagai watak yang nggak terduga dan lo juga semakin tau gimana kejamnya dunia, apalagi dunia orang dewasa. Dan saat itu, lo akan berpikir betapa berharganya masa kecil lo, hidup tanpa beban dan pikiran. Tapi semua sudah terlambat, waktu berjalan semakin cepat dan tidak ada mesin waktu untuk kembali memperbaiki semuanya.  

    Makanya kadang gue sebel aja liat artis-artis yang sebetulnya masih cilik tapi udah disuruh maen sinetron cinta-cintaan dan segudang penderitaannya dalam menghadapi pemeran antagonis yang lebih mirip seorang kriminal (karena ada aja kejahatannya, bahkan lebih ke arah kriminalitas). Ckck...menghela nafas panjang, bahkan zaman sekarang juga udah banyak anak-anak yang masih bau kencur lebih mentingin pacaran ketimbang sekolah. What the?!?!?!?! Zaman memang sudah berubah atau mungkin cuma gue yang ngerasa masa kecil gue sangat indah walau sehari-harinya hanya dihiasi dengan rutinitas sekolah, langsung pulang, ngerjain PR, maen game, baca komik, dan nonton anime (HAL INI BETUL-BETUL SUDAH CUKUP MEMBUAT GUE HAPPY SAMPAI DI LEVEL MAKSIMAL). Beda dengan anak zaman sekarang, ouw mai gaaaaaaad, saat itu juga gue bersumpah "Nggak akan membiarkan masa kecil anak gue nanti sia-sia, dia harus tau senangnya menjadi anak-anak".

  Karena dunia tidaklah konstan, coba tunjuk 1 hal yang abadi dan tidak akan pernah berubah di dunia ini, apa itu?!?!?! The answer is NOTHING. Semua pasti berubah, bahkan dirimu sendiri juga berubah. Tapi berubah ke arah buruk atau baik nantinya, itu berawal dari masa kecil. Jangan anggap remeh masa kecil seseorang. Adolf Hitler dan Mao Tse Tung contohnya, menjadi pembunuh massal karena punya dendam masa kecil. Inget juga kan sama film 13 Going On 30, gimana Jenna Rink (Jennifer Garner) mengalami kejadian tidak mengenakkan, di bully sama geng cewek populer saat ulang tahunnya yang ke 13, lalu dia make a wish supaya bisa melewati masa remajanya yang dipikirnya tidak menyenangkan. Dan ketika terbangun dia udah jadi wanita usia 30 tahun dengan segudang permasalahannya. Akhirnya udah pasti dia pengen kembali lagi ke umurnya saat 13 tahun dan memperbaiki semuanya.






     Sayangnya dalam film ini, Jenna Rink bisa balik lagi ke masa kecilnya saat umur 13 tahun dan memperbaiki semuanya. Oh meeeeen, it's so impossible happen in a real life, unless you have a time machine, maybe yes maybe no......jyaaaah syukuri aja dah hidup ini, that's the important thing. Pada akhirnya, Don't cry over the past, it's gone. Don't stress about the future, it hasn't arrived. Live in the present and make it beautiful.   
      
        

Rabu, 04 Januari 2012

Film yang menginspirasi ^^


         
    
    Dua film ini punya beberapa kesamaan, salah satunya yaitu menampilkan pemeran utama cewek dengan rambut blonde dan karakteristik yang agak silly di awal cerita. Tapi yang gue suka dari ceritanya yang inspiring adalah kemauan mereka untuk berusaha berubah ke arah yang lebih baik. Menarik aja liat gimana cara Elle Woods (Legally Blonde) bisa jadi "seseorang" hanya karena alasan awal dia masuk Harvard University sepele, yaitu demi mengejar mantan pacarnya yang mutusin dia demi tunangan sama cewe yang punya status keluarga terpandang dan bisa berguna untuk karir dia di masa depan. Mungkin juga menarik ngeliat gimana Rebecca Bloomwood (Confessions of a Shopaholic) pada awalnya mati-matian nyembunyiin kalo dirinya itu shopaholic. Apalagi mengetahui kalo kedua tokoh ini memakai kata "Wood" sebagai nama belakang mereka..haha kebetulan yang sangat menarik.


    Dua-duanya juga sangat beruntung sekali mendapatkan jodoh suami yang keren di cerita itu (unbelievable always yah setiap film bertema-tema girly kayak gini selalu punya ending yang happy, this is what so called ENVY huuuh). 

Elle Woods and Emmett Richmond (Legally Blonde 2)


Rebecca Bloomwood and Luke Brandon (Confessions of a Shopaholic)


    Dalam cerita Confessions of Shopaholic, pasangan Rebecca Bloomwood itu Luke Brandon (Hugh Dancy), nah kalo di Legally Blonde...pasangan Elle Woods itu Emmett Richmond yang diperanin oleh Luke Wilson haha....eaaaaa terus aja cari kesamaan ni film. But by the way, tiap nonton film-film ini berulang kali pun gue ngerasa tetep seneng haha so inspiring dan mencerminkan wanita sekali gakgakgak....ceritanya bagus dan buat jadi semangat. 

   Yaah a movie must have one "ending" (sad or happy), but in a real life, each "ending" is a beginning for a new story. It will never end until you die. Tapi satu hal yang bisa dipastiin, lo mau berakhir dengan bahagia atau sedih itu semua adalah pilihan lo sendiri. Karena hidup itu seperti HUKUM MAGNET, apa yang terjadi dalam hidup lo sebenernya itulah yang lo tarik sendiri ke dalamnya, terlepas dari itu takdir lo atau tidak. Selama masih ada yang namanya USAHA, semua pasti bisa terwujud. Keep the spirit gals ^__^


Ratatouille Yummy..


     Have you ever seen this animation movie?? Ratatouille from Disney Pixar. Dari judul udah ketauan kan ini film bercerita tentang apa..hehe..tapi kita kesampingkan saja tokoh Remy si tikus yang notabene dalam kehidupan nyata adalah binatang yang ieeww (kok bisa-bisanya jadi koki). Disini yang mau gue bahas adalah tidak lain tidak bukan yaitu "The Recipe", yes it's RATATOUILLE absolutely.

    Siapa disini yang nggak suka makan? Hohoho makan kok suka? Tentu saja makan itu adalah kebutuhan, kita semua nggak bisa kalo nggak makan. Hew..hew..sekali-sekali icip-icip masakan Perancis bolehlaaaa wkwk...by the way cekidot deh ni resepnya dan cobain bikin di rumah, karena bahan-bahannya gampang didapet ko hehe...


     Bahan yang diperlukan :
  • 200 gram Pasta jenis apapun yang disuka, bisa fussili, fettucini, spaghetti dll (tapi khusus untuk bahan yang satu ini, boleh dipake atau enggak, sesuai seleralah intinya).
  • 1 Buah Paprika Merah
  • 1 Buah Paprika Kuning
  • 2 Buah Zucchini (kalo yang ngga tau apa itu Zucchini atau mungkin sulit menemukan bahan yang satu ini, mungkin bisa diganti aja sama Mentimun atau jenis sayuran yang biasa dimasak di Indonesia yang namanya sayur oyong), tapi bentuk asli Zucchini kira-kira begini :

  • 4 Buah Tomat
  • 1 Buah Terung
  • 2 sdm Minyak Zaitun
  • 1/2 sdt Gula Pasir
  • 1 lembar Bay Leaf (bisa juga gunakan Daun Salam)
  • Thyme secukupnya (Thyme itu sejenis daun rempah-rempah yang biasa dipakai di masakan-masakan barat) 
  • 1 Buah Bawang Bombai
  • 1 siung Bawang Putih
  • 2 lembar Daun Basil (bentuknya mirip daun kemangi)
  • Daun Peterseli (yah seledri) secukupnya
  • 1 sdt Saus Tomat
  • 50 ml Kaldu (Mau ayam atau sapi terserah deh sesuai selera)
     
   Cara Buatnya :
  • Pertama iris tipis-tipis Paprika Merah, Paprika Kuning, Zucchini, Tomat dan Terung mengikuti bentuknya biar seperti keripik singkong bulet-bulet tipis, ketebalannya juga disamain.
  • Cincang halus Bawang Putih.
  • Potong dadu kecil-kecil Bawang Bombai.
  • Rebus Pasta sampai matang.
  • Panaskan Minyak Zaitun di wajan, tumis Bawang Bombai dan Bawang Putih sampai harum.
  • Masukkan Gula Pasir, Thyme, Bay Leaf/Daun Salam dan Basil.
  • Masukkan irisan Paprika Merah, Paprika Kuning, Zucchini, Tomat dan Terung lalu masak secara bersamaan atau boleh juga dimasak satu persatu untuk menjaga karakter rasa dari setiap jenis sayuran.
  • Tumis sampai matang dan agak layu.
  • Tambahkan Saus Tomat dan Kaldu, masak sampai mengental.
  • Angkat dan sajikan selagi hangat bersama dengan pasta yang tadi sudah direbus (Ratatouille bisa ditaruh diatas pasta atau bahkan bila ingin menyantap tanpa pasta seperti tokoh Igor dalam film Ratatouille ini juga terserah, yang penting sesuai selera).


    Nyem..nyem banget kan liatnya...widiiiihhhhh kalo gue mungkin bakal nambahin juga parutan keju atau keju leleh diatasnya. Weeew keroncongan deh liatnya hehe...selamat mencoba ^_^b