Sabtu, 03 Desember 2011

Menjadi Dewasa

     



Pic source from Google



Hmm.. sebetulnya gue ngerasa jadi besar itu ngga enak sumpah. Gue ngerasa idup gue sangat lurus sejak kecil, ngga pernah ngelakuin yang aneh-aneh. Makanya gue ngerasa amat sangat sayang sekali kalau gue harus ninggalin masa kecil gue dan beranjak dewasa. Gue ngerasa makin gede tuh makin kompleks aja nih masalah - masalah yang dihadepin, sedangkan gue ngga ada persiapan atau pengalaman bahkan keberanian untuk menjadi nyoba  -nyoba nakal waktu gue kecil dulu. Jadinya gue sedikit kelimpungan menghadapi perubahan problematika hidup gue (halah bahasanya). Sedangkan dulu gue ngerasa amat sangat have fun dan fine - fine aja menjadi lugu. Hanya dengan nonton anime, gambar - gambar atau baca komik, gue udah ngerasa sangat happy maksimal... omaigad... gue ngerasa jadi agak otaku kalo dipikir - pikir. 


Ada 3 hal masalah orang dewasa yang amat bikin gue ketar ketir. Sebetulnya di enggak - enggak juga pastilah manusia bakal ngadepin 3 hal ini, khususnya perempuan. 3 hal ini betul - betul berkecamuk dalam pikiran (aduh udah deh ah bahasanya lama - lama mo muntah). Ini nih 3 hal itu :

  1. Occupation. Hadeuh... kalo aja idup ngga butuh makan, ngga butuh rumah, ngga butuh baju... gue udah leha - leha, kipas - kipas, pikiran fly ampe ke langit ke tujuh. Sayang sekali ya... sebagian besar sekolah - sekolah di Indonesia sejak SD ngga pernah ngajarin entrepreneurship dan materi pelajaran untuk ngelatih otak kanan, yang ada gue dulu cuma dilatih hapalan dan teori... kesini - sini mana ada tuh satupun yang nempel di otak gue, nggak berbekas sama sekali. Alhasil mulai dari kuliah gue struggle mati - matian dari nol karena masuk jurusan yang beda 1000 derajat dari jurusan di sekolah dulu. Lulus kuliah, lagi - lagi otak dihadepin ama pikiran "ikut - ikutan orang ajalah" jadi karyawan kantor. Padahal kalo negara mau maju paling enggak mesti punya penduduk yang jadi pengusaha sebanyak 2% dari total penduduk. Nah itu tuh, gue lagi stuck disini. Setelah terlena karena jadi pegawai yang punya penghasilan tiap bulan, sekarang jadi pengangguran tingkat dewa, gimana coba rasanya. Demi ngewujudin mimpi gue yang nggak mudah ini, gue rela resign. Gue itu tipe orang yang sebetulnya gampang berubah - ubah dan pembosan jadinya nggak cocok kalo jadi karyawan. Gue ngerasa ketonjok banget waktu baca quotes ini "Suri tauladan yang baik itu Rasulullah SAW kan? Beliau berdagang, kok kamu jadi karyawan?". Nah itu bener tuh kata - katanya, tapi gimana tuh mulainya? gue cuma butuh 2 hal : KEBERANIAN dan PERCAYA DIRI.
  2. Married. Bulan November kemaren gue dapet banyak banget wedding invitation, dari temen dan sodara. Gue bingung, ini emang takdir mereka atau latah pada berbondong - bondong merit? Mungkin takut sama taun 2012, mungkin ngincer tanggal cantik atau emang pengen kawin muda (aduh suudzon aja nih, astagfirullahaladzim). Pastinya mungkin mereka emang udah siaplah makanya merit haha. Sebetulnya ngga ada yang salah dengan menikah, hal ini jugalah yang melengkapi 50% pahala kita di dunia, nah yang 50%nya lagi pahala solat, puasa, zakat, sedekah dll. Aduh kebayang ajalah kalo ngga merit, gue aja ngga yakin gue suci dan sempurna untuk ngisi pahala yang 50%, gue pasti punya dosa... lah gimana kalo gue ngga nikah? berapa persen yang gue bisa capai buat masuk surga? oooooh NO. Terus kenapa takut? aduh bukannya takut sih, gue itu orangnya gampang berubah - ubah, mau - mau engga - engga gitu, orangnya agak picky dan gampang ilfil jyaah I mean you don't want to give your life to the wrong person, right? well..sometimes being picky isn't too bad. Memilih yang terbaik, itu yang diinginkan semua orang. Fine, kalo gitu jelas kan? Nah tapi kalo ngga ada aja yang menurut lo baik gimana? Oke the answer is...just let Allah SWT choose the best for me, enough????? Sejujurnya gue rada takut dengan komitmen, kurangnya rasa percaya sama diri sendiri dan satu lagi sama "BITCH" alias wanita murahan yang suatu saat bisa aja godain suami gue. Gue cuma butuh 3 hal : WAKTU, PENGETAHUAN dan ORANG yang TEPAT.
  3. Pregnancy and Childbirth. Alamak, gue liat kucing gue yang bunting bolak balik ngelahirin di rumah gue aja ude serem, gimana bayangin gue yang berada dalam posisi itu. Astagfirullah... jangan samain dengan kucing dong. Fiuh, gue tau beratnya menjadi seorang wanita adalah disaat kamu menikah, kamu dihadapkan pada berbagai hal yang hanya bisa dilakukan oleh wanita dan hal itu banyak sekali, bercabang - cabang seperti event olahraga yang punya banyak cabang bikin pikiran bercabang. Gue tau gimana peranan emak gue dalam keluarga,  hebat banget dah IRREPLACEABLE. Gue kadang ciut, can i? bertanya - tanya sama diri sendiri. Gue berusaha supaya bisa mempersiapkan waktu yang masih senggang ini buat cari - cari pengetahuan tentang itu. Biar gue ngga buta banget tentang hal ini. Sesungguhnya gue ini penakut dan perasa (halah semua wanita juga begitu), apa yang dipertaruhkan itu sangat berat, makanya surga adanya di telapak kaki ibu. Yah gue cuma butuh 2 hal : RASA IKHLAS dan SYUKUR sebagai WANITA.

Pastinya gue bersyukur masih diberi hidup sampai detik ini, diberi kesempatan untuk memperbaiki diri, masih dilindungi dalam keimanan ini, masih bisa merasakan nikmat - nikmat Allah yang kadang lupa untuk disyukuri, sepele tapi sangat luar biasa (bisa nafas, bisa kentut, bisa kicep - kicepin mata, bisa jalan, bisa ngerasain manis, pedes, pahit, asem, asin and many more). Alhamdulillah wa syukurillah trims ya Allah, Tuhanku yang Maha Penyayang. 


Very proud to be myself, gue ngga mau jadi orang lain karna gue emang ngga akan bisa berubah jadi orang lain sekalipun gue mau hahaha.... duuh paling ngga tuker badan bentar kek...pengen juga nyobain jadi si itu, jadi si ini. Wew udah ah be yourself aja :P

Senin, 14 November 2011

My Neighbour Totoro




Jaman gue SD dulu, saat Laser Disc masih jadi primadona, gue udah sangat seneng nonton film. Setiap papa pergi ke tempat rental film, gue dan ade gue selalu pengen ikut juga, dan setiap pinjem film yang dipinjem itu pasti film My Neighbour Totoro ini...hahaha...entah kenapa di mata gue, yang menarik cuman film ini. Oooh i see..mungkin dulu si tukang rental juga nggak punya cukup banyak koleksi film anak-anak untuk dipilih. Hmm...




Bahkan saking nge-fans-nya sama itu Totoro, dulu tiap mama gue senam, gue selalu ngikut gara - gara pengen liat ibu - ibu yang perutnya buncit mirip sama Totoro, aduh...maaf ya bu hehe peace. Tapi suer deh, film ini bener - bener memorable buat gue, bahkan sampai detik ini. Rasanya Studio Ghibli emang selalu menghadirkan film-film animasi yang keren.




Pic source from Google


Hahahaha kawai nee...how great to have a friends like Totoro and the Cat bus also. Dulu gue berharap punya satu yang kayak begini. Keren aja punya piaraan segede itu akakak...apalagi bus kucingnya itu loh aah...since i love cat sooo much, i really envy that Totoro. Keren banget punya kendaraan kucing kaya gitu.



Pic source from Google



Gue paling seneng scene waktu Satsuki dan Mei naik di perut Totoro yang terbang mengelilingi desa pake payung hahaha sugoii....





Pic source from Google



Terus gue juga suka sama scene dimana mereka ngelakuin gerakan aneh dan pohon seketika tumbuh dengan cepat. Hahahaha sugoi....coba Totoro itu benar-benar ada, mungkin hutan Kalimantan nggak akan gundul.



Pic source from Google



Desa tempat Satsuki dan Mei pindah juga keren bangeeet, tempatnya asri dan damai. Kayanya hidup disitu tenang banget dah. Rumah mereka juga keliatannya nyaman, biarpun keliatan tua dan awalnya penuh dengan Makurokurousuke hahaha binatang hitam berbulu yang aneh. Hmm..ternyata rumah itu ada versi aslinya ya...Amazing!!




Pic source from Google


 
Pic source from Google



Rumahnya keren banget, bisa dijadiin referensi nih. Well siapa tau nanti kalo gue bangun rumah macem begini tiba-tiba Totoro muncul hahaha (ngarep.com).

Jumat, 11 November 2011

My 1st Digital Painting



Hi everybody, gue mau sedikit cerita nih tentang pengalaman gue bikin digital painting. Waktu jamannya kuliah dulu kira-kira tahun 2007, gue baru diajarin yang namanya software Adobe Photoshop, karena emang gue kuliah di jurusan DKV. Sobat gue yang emang darah seninya kentel, baru diajarin ude langsung bisa pake nih software, bahkan udah ada beberapa temen-temen yang malah udah mahir dan nggak asing lagi dengan software ini. Nah, sedangkan gue yang emang dari kecil seneng gambar, tapi entah kenapa gue disekolahin di sekolah biasa dari SD sampai SMA dan bukannya di sekolah kejuruan yang langsung menjurus ke bakat gue. Jadilah akhirnya gue ngerasa kalo gue seorang yang emang beginner dalam hal ini dan ngerasa terlambat banget masuk ke bidang yang gue inginkan. Akhirnya ngirilah gue jadinya, hufft..


Mulanya gue tertarik dengan digital painting ya gara-gara sobat kuliah gue yang punya darah seni kentel dan cepet bisa itu tuh (hahaha nyalahin dia). Ya tapi emang bener sih thanks juga ya buat dirimu wahai sobat yang udah membakar semangat gue, yeaaah FIRE!! Nah ni anak semenjak kenalan ma Photoshop, langsung dah menjadi expert dalam hal digital painting. Gue yang ngeliat itu, alamak....gue juga pengen bisaaa (gamau kalah). Waktu itu gue lagi demen2nya sama Japanese Actor, Mr. HAYAMI MOKOMICHI. Jadilah dia gue jadiin percobaan untuk digambar. Kalo ada yang belom tau, nih yang ini nih orangnya, gue kasih liat.



Pic source from Google



Waktu itu gue baca manga yang judulnya Zettai Kareshi karya Watase Yuu, eh ternyata ada versi Dorama Live Action-nya dan yang meranin tokoh utamanya doi. Nah dari situlah gue naksir dan coba-coba gambarin muke dia nih pas dia lagi main di Dorama itu. Hasilnya? ...VOILA...



Gambar gue yang kiri XD



Bruakakakakak......hasilnya kok buruk hahahaa ah :'( maaf ya Hayami-san, dirimu jadi seaneh ini, gomen neeee. Tapi by the way, saya berjanji suatu saat kalau saya sudah mahir pasti saya gambarin lagi (kalo inget ya tapinya hahaha). This is my 1st Digital Painting, kurang bagus memang tapi passion dan kenangan di dalam pembuatannya adalah experience yang paling berharga buat gue. Aaaah keep smiley and FIGHTING!!!


Jadi Wanita Itu....Sulit



  • Pernah nggak ngerasa sangat iri sama cowo? Gue sering. 
  • Pernah nggak ngerasa sebel jadi cewe karena terlalu emosional dan perasa? Gue sering. 
  • Pernah nggak ngerasa was-was dan sebel kalo tiap jalan ada cowo2 usil yang suka suat suit ganggu? Gue sering (eheemm PD bgt gue). 
  • Pernah nggak ngerasa pengen punya SIM susah, pengen belajar mobil susah, pengen ini itu susah karena keterbatasan sebagai cewe? Gue sering. 
  • Pernah nggak punya pikiran ngerasa takut hamil dan melahirkan? Gue sering.
  • Pernah nggak ngerasa ribet sendiri dengan baju, aksesoris dan penampilan cewe yang banyak macemnya? Gue sering.
  • Pernah nggak ngerasa sebel jadi cewe karena lebih banyak aturan? Gue sering.
  • Pernah nggak rasanya pengen minta Tuhan balikin lagi keadaan saat masih dalam kandungan dan jadikan saja diri ini sebagai anak laki-laki? Dulu gue sering (jujur loh).


Jujur sajalaaah itu semua selalu ada di benak gue sejak kecil, entah bagaimana perasaan itu sering berkecamuk (halah mulai deh bahasanya). 
     

Di suatu hari di sebuah pengajian dirumah sodara, gue denger Pak ustadz bilang "Manusia sebelum lahir ke dunia ditanya dulu sama Allah, sanggup nggak kamu hidup dan menjalankan perintah-Ku di dunia?. Hanya orang yang jawab SANGGUP aja yang bisa hidup, nah seperti kita-kita ini, kalo dia jawab NGGAK SANGGUP ya ngga bakal diberi hidup, bisa saja meninggal dalam kandungan atau meninggal setelah dilahirkan.". 


Waduh ngedenger itu gue agak-agak lupa-lupa inget gitu ya, "kapan ya Allah saya bilang SANGGUP?" hahaha becanda ya Allah jangan marahin baim ya Allah piiss. Hmm..jadi artinya gue bisa idup sampe sekarang ini karena dulu gue bilang sanggup ya...oya tapi penasaran juga, kenapa ya, Allah jadiin gue anak cewe? Sumpah jd cewe itu banyak ngga enaknya kalo ngga pinter2 jaga diri.

  • Katanya yang bisa bikin Pria ribut ada 3 yaitu Harta, Tahta, dan Wanita, tuh ada wanitanya. 
  • Wanita itu banyak dijadiin senjata para syaiton utk menggoda kaum adam, nah tuh makanya wanita harus tutup aurat. 
  • Katanya di neraka banyakan wanita daripada pria, tobaaaaat deh ya Allah (langsung pake cadar). 
  • Katanya akhir zaman makin banyak wanita daripada pria, "ya Allah, saya pacar aja belom pernah punya, masa nanti harus rebutan sama anak cewe lain buat dapetin suami? yaaah kalo ngga da pilihan begimane nih?". 
  • Wanita punya waktu ibadah yang paling sedikit dibanding pria, karena adanya periode menstruasi dan masa nifas, tuh kan dari tingkat ibadah aja kurang waktunya..makanya mesti banyak2 sodaqoh amal jariyah. 
  • Wanita itu paling rentan pergi2 sendirian apalagi malem hari, inget kasus2 perkosaan yang lagi marak terjadi akhir2 ini kan, duh naek angkot kaga ada cewe satupun gue langsung turun demi keselamatan.  


Yah berbagai hal itu sungguh menakutkan gue, sejak kecil gue tumbuh agak tomboy, yah diliat dari foto - foto masa kecil sih (item banget dulu demen naek sepeda, rambut cepak, sepatu kets, males pake rok, malah ada yg pake kostum supermen walah inaaang ini gue bukan sih?). Makin dewasa yaa... bolehlah gue makin sadar diri ya mo diapain juga gue tetep cewe kan, palagi dengan ikut pengajian yah mo gimana lagi gue juga takut pan sama azab Allah. Entah seberapa sering gue nulis status di facebook "If i were a boy" disaat gue lagi ada masalah. Yah tapi udahlah gue remet - remet aja gue gulung masukin mulut trus ditelen bulet - bulet. Alhamdulillah yah... kayanya ngga jelek juga jd cewe kalo inget :


  • Surga adanya di telapak kaki ibu.
  • Nabi Muhammad menyebut nama ibunya 3 kali, baru setelah itu nama ayahnya.
  • Ibu yang meninggal saat melahirkan langsung masuk surga.
  • Jadi istri pasti selalu dilindungi dan disayang sama suami hehe...makanya cewe diciptain dari tulang rusuk dekat dengan hati supaya bisa terus dipeluk aw..aw, nggak di kepala karena bukan untuk memimpin cowo dan nggak di kaki untuk jadi bawahan cowo.
  • Orang tua yang bisa menjaga anak perempuannya tetap virgin (ups maaf) sampai gerbang pernikahan, diberi hadiah mahkota oleh Allah kelak. Dan semoga ortu gue juga begitu...amiiiin ya Allah amiin.
  • Dan ternyata banyak juga yang cowo nggak bisa lakuin tanpa cewe, ya salah satunya adalah lahir ke dunia ini hehehee...


Bukan semata - mata menghibur diri.. tapi yah udahlah ya... jalani aja idup apa adanya, selalu taat perintah-Nya, suatu saat apa yang kita perjuangkan walau itu sulit pasti selalu ada balasannya. Allah itu Maha Adil, Allah tau gue pasti mampu jadi wanita yang baik makanya takdir gue adalah sebagai cewe bukan sebagai cowo. Mudah - mudahan gue bisa menerima amanah ini dengan baik dan menciptakan generasi soleh - solehah lainnya yang bisa membawa gue ke surga kelak amiiiin ya robal alamin

Kamis, 10 November 2011

Aah emang gue anak emak kok!!




Berbulan-bulan pada hari tepatnya setahun yang lalu (halah susah banget jelasinnya), gue mendadak menjadi sangat anak mami. Sekitar bulan juni-juli tahun 2010 gue lagi sibuk-sibuknya bikin Tugas Akhir Kampanye Shopaholic, karena gue kuliah di jurusan DKV jadi Tugas Akhirnya mau nggak mau sangat menguras waktu dan uang berkali-kali lipat dibanding orang lain yang cuman bikin skripsi. Fiuuhh.... mencari permasalahan, mencari solusi, membuat penelitian, membuat berbagai media grafis pendukung... ya ampuun yang gue lakuin tiap hari hanya bimbingan sama dosen, mencari referensi yang tepat buat TA gue dan solat tahajud (ya ampun gue solehah juga ya hahaha LOL). Pada akhirnya gue berhasil juga sampai akhir, lulus sidang cumlaude (jyah bangga dikitlaaa) dan bebas lepas selama kurang lebih sebulan sambil menunggu waktu wisuda. Gue udah ngebayangin rancangan desain kebaya gue diwujudkan, omaiiiigaaaaad pasti keren abies dah ntar gue pas wisuda. Yap bahan sudah dibeli lengkap, model sketsa kebaya sudah digambar, nah tinggal kasih aja nih ke tukang jait. Tapi tiba-tiba...


JREEEEENG..... (backsound ala sinetron dengan wajah terclose-up, kamera maju mundur, diselingi teriakkan "APAAAAAAAAA?!?!?!?!?")


Mama tiba-tiba jatuh sakit dan harus rawat inap lagi di RS untuk yang kedua kalinya.



Pic source from Google



Kenapa?!?!?!! tiba-tiba saja jatuh sakit... "huweeeeeeee TT^TT mamaaaaaaaa.. aku kan mau wisuda, jangan sakit hiks". Mama dirawat lagi, gue masih inget waktu itu mama sakit berbarengan dengan meletusnya gunung merapi (haduh apa pentingnya ini). Tapi gue mendadak jadi kehilangan hasrat perfeksionis dalam diri, sekejap langsung tak ada niat memikirkan euforia wisuda ("walau dalam hati kecil...", PLAAKKK ckck orang tua sakit masih aja heuheu becanda.. becanda). Okei pada akhirnya gue, Papa dan My lil but "BIG" bro (ya ampun kenapa dia bisa tumbuh setinggi dan sebesar itu "I ENVY U") yang masih kuliah harus gantian ngejagain Mama di RS, kalo lagi gantian shift jaga dan kebetulan gue kebagian nunggu rumah... speechless gue sedih abieslah ngga ada Mama hiks.. rumah serasa kuburan, sepi. Mama get well soon, I'll do anything for u, ..... Mamaaaaa i love u, Mamaaaaa i care, Mamaaaaa my friend (lah kok jadi lirik lagu Spice Girls begitu). Ngga bisa apa2 nih kalo ngga ada Mama.


Seminggu pun berlalu dan finally Mama pulaaaaaang... huwaaaah Okaeri Mama ^__^ hihihi... seneng rasanya Mama sehat lagi. Gue berjanji akan selalu ngejagain Mama, karena gue sekarang udah lulus kuliah niiih hahaha (ceritanya sekarang sudah dewasa). Waktu itu dalam perjalanan pulang, dalam keadaan masih lemah, Mama bilang "Mbak, gimana kebaya kamu? sebentar lg kamu kan wisuda, harus cepet2 dijait". DEG!! ukh Mamaaa :'( hiks..hiks Arigatou ternyata Mama masih inget kalo gue mau wisuda. Aaaah gue terharu, gue emang pengen pake kebaya yang bagus di hari gue wisuda nanti tapi kesehatan Mama itu lebih penting.


Seminggu memulihkan diri, akhirnya Mama sembuh total dan dengan care-nya Mama nganter gue bikin kebaya... aaah senengnya punya ibu seperti ini. Hari - hari berlalu dan gue wisuda juga pake kebaya rancangan gue (Kyaaaa... kyaaaa senangnya). Setelah itu dengan cepatnya "yap gue dapet kerjaan". Nah ini nih, FASE HIDUP MANUSIA, seperti yang sebelumnya gue tulis. Gue berharap bisa terus ada di deket Mama, tapi kok sehabis lulus.. cepet banget gue dapet kerjaan (Allah SWT said : Jyaah ni orang bukannya bersyukur... haha piiis ya Alloh pisss ^.^v). Akhirnya gue minta maaf sama Mama karena belum bisa ngejagain. Nah baru aja dapet kerja..... buseeeeet gue udah disuruh dinas ke luar kota untuk kurang lebih 2 bulan "GYAAAAA INI ADA APA DENGAN HIDUP INI?????". Semua begitu singkat, lagi - lagi gue harus minta maaf sama Mama karena bakal ninggalin beliau selama itu. Sorry mom.... demi kehidupan yang keras ini, aku harus mandiri (ah kenyataan tak semudah itu ternyata sodara - sodara). Gue terkena Homesick (lah emang guenya aja yang anak emak). 


Balik - balik dari luar kota, gue harus nge-kost supaya deket ke kantor dan nggak nyusahin Papa lagi karena harus anter jemput dengan jarak yang lumayan jauh. Lagi..lagi..dan lagi Mama maafiiiin TTT^TTT. Mungkin dalam hati kecil Mama "Ini anak kerjaannya minta maaf doang huh!!" (haha mana mungkinlah, Mamaku tulus kok ^.^v). Tapi selama nge-kost hati gue nggak tenang, selama ini gue makan dirumah ngga perlu ribet nyari2, Mama udah sediain (jyaaaah jd itu alasannya?), tentu aja bukan, gue nggak tenang karena Mama masih aja kedengeran batuk - batuk sakit. Pernah suatu ketika gue mau balik ke kosan, sepanjang jalan di mobil gue nangis cirambay (ini bahasa apa sih?). Pokonya gue mewek sejadi - jadinya, ade gue yang nganterin sampe bingung. Ya ampun nggak tega. Maafin aku ya Mama..... (entah berapa banyak kata maaf yang ada dalam tulisan ini, itung aja sendiri). Tapi memang dalam hidup ini, sebagai anak kita harus banyak2 minta maaf sama ortu karena palingan cuman 0,000000000 sekian persen kita bisa bales jasa-jasa ortu.. hiks :'(


Setelah beberapa bulan, gue ngga betah kerja, gue resign... barulah gue bisa kembali ke rumah bareng - bareng sama Mama lg, Mama gue sangat happy, beliau bilang seneng banget gue ada dirumah lg. Tawaran kerjaan datang silih berganti, kebanyakan dari Jakarta. Gue pikir, idup selama 1,5 bulan dinas di luar kota dan ngekost beberapa bulan (walau masih di bandung juga) itu udah sangat menyiksa, apalagi harus kerja di luar kota. Banyak orang bilang kalo mau sukses ya ke Jakarta.... ah gue pura - pura budeg ah ngga dengerin, sukses kan adanya di tangan Allah. Biar kata orang bilang gue ini anak emak, biar aja emang gue anak emak gue... bukan anak emak lo. Pada akhirnya gue hanya bisa berusaha jadi anak baik dan solehah (amiin) supaya bisa berkumpul lagi sama Mama, Papa dan ade gue di surga entar (Amiiiin Ya Alloh amiin). Hei malaikat.. catet ya bow!! cuuup..... sun sayang selalu dah buat emakku yang paling aku sayang.

  

Senin, 31 Oktober 2011

My Precious



Dulu waktu kecil permasalahan gue paling berat hanya masalah PR, soal matematika atau masalah pertemanan. Karena fase hidup manusia itu sistematis (lahir, bayi, TK, SD, SMP, SMA, kuliah, kerja, married, punya anak, punya cucu lalu meninggal) gue yang baru melewati fase kerja ini ternyata baru menyadari kalo pencarian jati diri gue baru dimulai di umur 22 tahun ini. Bukan seperti yang orang-orang bilang masa-masa SMA adalah masa pencarian jati diri. Bagi gue hal itu sungguh nggak berlaku saking lurusnya jalan hidup gue. Dari kecil masalah yang gue punya hanya seputaran sekolah dan pertemanan. Berhubung pacaran pun belom pernah sama sekali (sadiiis T_T). Alhasil gue tumbuh menjadi anak yang sangat minim pengalaman. Barulah setelah masuk dunia kerja gue mulai merasakan proses pendewasaan itu. Berpikir jauh untuk masa depan, berpikir untuk urusan akhirat, berpikir untuk mencoba berteman dengan berbagai orang, berpikir tentang perasaan orang, berpikir tentang masalah orang dewasa. God...speechless gue pengen balik lagi aja dah jadi anak kecil. 


Tapi ada satu hal yang luput dari perhatian gue yaitu kenapa baru sekarang gue sadar kalo gue itu beruntung. Allah kasih gue Orang tua yang baik...perfecto. Gue lahir di keluarga ini bukan di keluarga itu (halah), gue bersyukur. Entah berapa banyak jasa Mama Papa gue buat bikin gue jadi orang yang bener. Dari kecil gue disekolahin, dikasih pendidikan agama yang cukup (manggil guru ngaji tiap minggu bahkan sampai sekarang) belajar Qur'an Hadist dan pelajaran bekal untuk akhirat lengkap, diberi fasilitas apapun yang gue minta (minta motor langsung dibeliin, minta komputer lengkap langsung dibeliin, minta laptop, minta kamera digital DSLR Canon EOS 450D) bahkan yang terakhir sampai detik ini gue minta :

  • Gue minta dianterin setiap gue mau ngasih lamaran ke perusahaan manapun dan sejauh apapun.
  • Gue minta ditungguin setiap kali gue interview. Bahkan walaupun sampe 3 jam lamanya gue interview tetep setia Mama Papa nungguin.
  • Saat gue masih kerja, gue minta dianter jemput tiap hari kalo mau pulang atau pergi.
  • Saat gue lagi ngidam makan sate, Papa tiba-tiba pulang kantor langsung beli sate.
  • Saat gue mau jajan magnum atau frestea honey kesukaan gue, mereka selalu inget dan beliin gue.
  • Saat gue mau makan baso yang lewat depan rumah, Mama langsung lari beliin buat gue.

Astagfirullah banyak banget permintaan gue, gimana gue bayarnya ya? Dari segi finansial gue belum mapan, dari segi prestasi gue juga biasa aja biarpun dulu lulus kuliah dengan IPK 3,74. Satu hal yang bisa gue simpulin adalah bahwa orang yang tulus mencintai kita itu hanya Orang tua, hanya memberi tak harap kembali (ini kok kaya lagu?). Mungkin gue cuma bisa bilang kalo gue cukup bersyukur aja jadi diri sendiri, berusaha jadi anak yang baik, doa pada Allah dan biar Allah yang balas jasa mereka dengan kebahagiaan abadi di akhirat karena kondisi gue di dunia yang mungkin tidak sepenuhnya bisa membalas jasa mereka. Dan dari semua itu, saat ini gue berjanji akan menjadi lebih baik dengan tetap menjadi diri sendiri. Dengan sungguh-sungguh gue akan berusaha mendapatkan SURGA untuk mereka (tolong catet ya malaikat) agar bisa berkumpul lagi di kebahagiaan yang sesungguhnya. Tolooong sekali yah ya Allah tetap jaga diriku di jalan yang benar... soalnya mereka adalah MY PRECIOUS ^^